RSS

ISIM MAQSHUR, MANQUSH DAN MAMDUD

16 Sep

 الأسماء المقصورة والمنقوصة والممدودة وتثنينها وجمعها

MAKALAH

Disusun Guna Memenuhi Tugas

Mata Kuliah: Shorof I

Dosen Pengampu: A. Hasymi Hasona M.Ag

 

 

 

Disusun Oleh:

 

Siti Hana                       (103211045)

Nurul Fadhilah             (103211062)

Wiga Lutfiana              (103211070)

 

 

FAKULTAS TARBIYAH

INSTITUT AGAMA ISLAM NEGERI WALISONGO

SEMARANG

2011

 

 

  1. PENDAHULUAN

Mengingat begitu urgen kedudukan sorof, dan begitu peliknya pembahasan tentangnya dan menentukan literatur-literatur berbahasa Arab adalah tidak kami sia-siakan untuk membahasnya secara sekomunokatif mungkin, karena tidaklah berlebihan para ahli bahasa arab berpepatah “sorof adalah ibu (induk) ilmu pengetahuan dan nahwu adalah bapaknya

Seacara istilah sorof adalah ilmu untuk mengetahui perubahan-perubahan bangunan-bangunan kata baik dari segi i’robnya isim dan fi’il seperti shohih, mudho’af atau mu’tal dan lain sebagainya.

Dengan begitu banyaknya ruang lingkup ilmu sorof, maka pada makalah kali ini akan membahas tentang isim (kata benda) mu’tal akhir, yang menyangkut isim maqshur, isim manqush dan isim mamdud.

 

  1. RUMUSAN MASALAH
    1. Pengertian isim maqshur, isim mamduud dan isim manqush
    2. Pembagian isim maqshur dan isim mamduud
    3. Bentuk tasniyah isim maqshur, isim mamduud, dan isim manqush
    4. Bentuk jamak isim maqshur, isim mamduud, dan isim manqush

 

  • PEMBAHASAN
    1. Pengertian isim maqshur, isim manqush, dan isim mamduud
      1. Isim maqshur

الاسم المقصورُ : هو اسمٌ معربٌ آخرُه ألفٌ ثابتةٌ، سواءٌ أكتبتْ بصورة الألف كالعصا، أم بصورةالياء كموسى[1]

            Isim maqshur adalah isim mu’rob yang akhirnya berupa alif yang tetap, baik yang berbentuk alif seperti lafal عصا ataupun yang berbentuk ya’ seperti lafal موسى.

Alif yang terdapat pada isim maqshur bukanlah alif asli, akan tetapi ada kalanya berupa :

  1. alif pindahan dari و dan:  ي  عصى dan  فتىasalnyaفتي عصو
  2. alif ziyadah litta’nis : حبلَى ،عطشَى dari kata    حبلٌ عطشٌ

lil ilhaq : أرطى ، ذفرى mulhaq dengan جعفر درهم

alif yang berbentuk  ي sebagai ganti dari و terdapat pada isim maqshur yang terdiri dari empat huruf seperti contoh : بشرى، مصطفى، مشتشفى

atau pada isim yang terdiri dari tiga huruf, yakni sebagai ganti dari ي, contoh :   فتى، هدى،ندى

bentuk alif terdapat pada isim  yang terdidri dari tiga huruf, sebagai ganti dari و, contoh : عصا، علا، ربا

ketika isim maqshur ditanwin, maka di dalam pelafalan, alifnya terbuang. Akan tetapi masih tetap ada di dalam penulisannya.

Contoh :  كن فتًى يدعو الى هدَى

  1. Isim mamduud

الاسم الممدود : هو اسمٌ معربٌ، آخره همزةٌ قبلها ألفٌ زائدةٌ، مثل : السَّماء والصَّحراء[2]

Isim mamdud adalah isim mu’rob yang akhiirnya berupa hamzah dan sebelumnya didahului alif zaidah. Contoh :  سَّماءٌ، صَّحراءٌ

Dari pengertian di atas, dapat ditarik kesimpulan bahwa hamzah dan alif zaidah mutlak ditemukan pada akhir isim mamdud, jika tidak, maka isim yang bersangkutan tidak bisa dikategorikan sebagai isim mamduud, seperti lafal ماءٌ dan  داءٌ. Alif yang terdapat pada isim tersebut bukanlah alif zaidah, akan tetapi sebagai ganti dari و, aslinya adalah موءٌ  dan  دوءٌ. Hal ini bisa diketahui dengan melihat bentuk jamaknya, yaitu, أمواءٌ   dan  أدواءٌ

Adapun untuk hamzah pada isim mamduud, ada kalanya :

  1. Hamzah asli, contoh : قُرّاءٌ وُضاءٌ
  2. Hamzah pengganti dari و dan ي , contoh :   سماءٌ، عداءٌdan بِنّاءٌ، مَشّاءّ
  • Hamzah zaidah, contoh :حِرباءٌ قوباءٌ
    1. Isim manqush

الاسم المنقوص : هو اسمٌ معربٌ آخره ياءٌ ثابتةٌ مكسورةٌ ما قبلها، مثل : القاضي والرّاعي[3]

Isim manqush  adalah isim mu’rob yang akhirnya berupa ya’ yang tetap (lazimah) yang mana sebelumnya didahului harokat kasroh. Contoh : راعِي dan قاضِي

Jika akhirnya tidak berupa ي lazimah, maka bukan termasuk isim manqush, contoh : أخيك  begitu juga bila ي tidak didahului kasroh, maka tidak termasuk isim manqush, contoh : ظبيٌ dan  سعيٌ

Isim manqush ketika tidak disertai ال  dan tidak diidhofahkan, maka ya’nya dibuang baik secara penulisan maupun pelafalannya. Hal ini berlaku pada keadaan rafa’ dan jer. Contoh : حكمَ قاضٍ على جانٍ

Sedangkan pada keadaan nasob, ya’nya tetap terlihat, contoh :

جعلك الله هاديًا إلى الحق، داعيًا إليه

Adapun ketika isim manqush disertaiال  ataupun diidhofahkan, maka ya’nya tetap. Baik pada keadaan rafa’, nasob dan jer.

Contoh :  حكمَ القاضي على الجاني  dan  جاء القاضي القُضاة

  1. Pembagian isim maqshur dan isim mamduud
  1. Isim maqshur

Isim maqshur terbabagi menjadi dua macam,  yaitu qiyasi dan sima’i:

  • Isim maqshur qiyasi

Isim maqshur qiyasi ada dalam sepuluh macam dari isim-isim mu’tal akhir:

  1. Masdar fiil lazim yang mengikuti wazan فَعِل dengan di kasrah ‘ain fiilnya, adapun yang mengikuti wazannya فَعَلٌ , dengan difathah fa’ dan ‘ain fiilnya, seperti lafal: جَوًى — جَوِيَ,atau mengikuti wazan فِعَلٌ dengan kasrah fa’ fiilnya dan fathah ‘ain fiilnya, seperti lafal: رَضِيَ رِضًا , dan غَنِيَ غِنًى .
  2. Mengikuti wazan فِعَلٍ dengan kasrah fa’ fiilnya dan fathah ‘ain fiilnya, sedangkan jama’nya mengikuti wazan فِعْلَةٌ dengan kasrah fa’ fiilnya dan sukun‘ain fiilnya, seperti lafal: مِرًى dan حِلًى , jamaknya مِرْيَة  dan حِلْيَة .
  3. Mengikuti wazan فعَل dengan dhomah fa’ fiilnya dan fathah ‘ain fiilnya, jama’nya mengikuti wazan فعْلة dengan dhomah fa’ fiilnya dan sukun ‘ain fiilnya, seperti lafal: عُرًا , مُدًى, dan دُمًى . jamaknya عُرْوة , مُدْية, دُمْية .
  4. Mengikuti wazan فَعَل dengan difathah fa’ dan ‘ain fiilnya, dari nama-nama jenis, yang menunjukkan jamak jika tanpa tambahan ta’, dan menunjukkan makna satu jika diakhiri ta’, seperti lafal: حصاةٍ و حصًى، وقطاةٍ و قطًا
  5. Isim maf’ul yang madhinya tiga huruf, contoh: معطًى , مصطفى , dan مستشفى .
  6. Wazan مَفْعَل dengan difathah mim dan ‘ainnya, yang menunjukkan masdar, waktu, atau tempat seperti lafal: المحْيا , المأتى , dan  المرْقى.
  7. Wazan dengan dikasroh mim dan difathah ‘ainnya, yang menunjukkan alat seperti lafal:المكوى ، المهدى، المرمى
  8. Wazan yang bersifat tafdhil seperti lafal: الادني، الاقصى atau selain tafdhil seperti lafal:الاحوى، الاعمى   .
  9. Jamak muannats dari untuk tafdhil seperti lafal: الدنا و القصا jamaknya الدنيا و القصوى  .
  10. Muannats untuk tafdhildari shohih akhir atau mu’tal akhir seperti lafal: الحسنى والفضلى bentuk tasniyah dari الدنيا والقصوى ،  الاحسن والافضل  dan bentuk tasniyah dari الادنى والاقصى.
  • Isim maqshur sima’i

Isim maqshur sima’i adalah isim-isim selain sepuluh bab yang telah disebutkan diatas. Isim maqshur sima’i Hanya dihafal saja tidak bisa di qiyaskan, seperti lafal:الفتى والحِجا والثرى والسنا والهدى والزحى

  1. Isim mamduud
    • Isim mamdud qiyasi

Isim mamdud qiyasi terdapat dalam tujuh macam dari isim-isim mu’tal akhir:

  1. Masdar fiil mazid yang awalnya berupa hamzah, seperti lafal: آتى ايتاء، أعطى إعطاء
  2. Yang menunjukkan suara dari masdar fiil yang mengikuti wazan فعل- يفعُلُ dengan fathah ‘ain fiil madhi dan dhomah ‘ain fill mudhori’ seperti lafal: رغا البعير يرغو رغاء , وثغت الشاة تثغو ثغاء
  3. Yang menunjukkan masdar-masdar pada wazan fi’alunفعَال (dengan fa’ dikasroh) sebagai masdarnya fa’il seperti:والى ولاء
  4. dari isim-isim yang terdiri dari empat huruf,yang terkumpul dalamافعلةٍ seperti lafal:كساء واكسية و رداء وردية
  5. sighoh dari masdar yang mengikuti wazan taf’alun, tifa’lun, seperti lafal:عدا- يعدو – تعداء و مشي – يمشي – تمشاء
  6. sighoh dari sifat-sifat yang mengikuti wazan fa’aa’lun atau mif’alun sebagai mubalaghoh, seperti lafal:العدّاء و المِعطاء
  7. isim muannats untuk fi’il af’ala selain untuk littafdhil seperti lafal:احمر و حمراء و اعرج و عرجاء
    • Isim mamdud sima’i

Isim mamdud sima’i adalah isim-isim selain tujuh bab yang telah disebutkan diatas. Isim mamdud sima’i Hanya dihafal saja, tidak bisa di qiyaskan, seperti lafal:الفتاء و السناء والغناء والثراء [4]

 

  1. Bentuk tasniyah isim maqshur, isim mamduud dan isim manqush
    1. Isim maqshur

Ketentuan-ketentuan dalam membuat bentuk tasniyah isim maqshur :

  1. Jika dalam suatu kalimat alif berada pada urutan yang ke tiga, maka alif tersebut adalah pengganti dari huruf lain (و danي ), maka ketika di tasniyahkan di kembalikan pada huruf asalnaya seperti  :

رَجَا – رَجَوانِ ، فَتَي – فَتَيَانِ

  1. Apabila alif berada pada urutan yang ke empat dan seatasnya maka alifnnya di ganti dengan ya’ seperti :

مُعْطًى – مُعْطَيَانِ

مُصْطفَى – مُصْطَفَيَانِ

مُسْتَدْعًى – مُسْتَدعَيَانِ

  1. Isim mamduud
  1. Jika hamzahnya untuk muannas maka di ganti wawu seperti:

صحراءٌ –  صحروان

سوداءٌ –  سودوان

  1. Jika hamzahnya adalah hamzah asli maka tetap seperti:

قثرّاءٌ – قرّاءان

وضّاءٌ – وضّاءان

  • Jika hamzahnya berfungsi untuk memulhaqkan atau pergantian dari aslinya maka jawaz di ganti wawu atau di tetapkan seperti:

علباءٌ – علباءان / علبوان

كساءٌ – كساءان/ كساوان[5]

  1. Isim manqush

Bentuk tasniah dari isim manqush adalah dengan menampakkan kembali ya’ yang sebelum diubah kedaham bentuk mutsannanya dibuang. Seperti: قَاضٍ- قَاضِيَانِ ، مهتدٍ – مهتديان

  1. Bentuk jamak isim maqshur, isim mamduud dan isim manqush
    1. Isim maqshur

Bentuk jamak dari isim maqshur dibuat dengan cara membuang huruf alifnya, sedangkan harakat fathah sebelum wawu (و) atau ya (ي) tetap. Seperti: مصطفى  menjadi   مصطفينَ / مُصطفَوْن.

  1. Isim mamduud

Ketentuan-ketentuan dalam membuat bentuk jamak isim mamduud

  1. Jika hamzahnya berupa hamzah ziyadah litta’nis, maka diganti wawu (و) seperti: زكريّاءُ menjadi زكريّاوُوْنَ .
  2. Jika hamzahnya asli maka tetap. Seperti:قرّاءٌ menjadi قرّائوْنَ  .
  3. Jika hamzahnya merupakan pengganti dari wawu (و) atau ya’(ي) atau untuk memulhaqkan, maka boleh diganti wawu atau ditetapkan, seperti: رجاءٌ menjadi رجاوُوْنَ / رجائوْنَ , علْباءٌ  menjadiعلباوُوْنَ / علبائوْنَ

.

  1. Isim manqush

huruf ya’nya dibuang dan huruf sebelum wawu (و) didhomah (ketika rafa’), atau huruf sebelum ya’ (ي) dikasrah (ketika nasab dan jar). Seperti lafal: هادٍ  menjadi[6] هادِيْنَ / هادُوْنَ .

  1. SIMPULAN

Isim maqshur adalah isim mu’rob yang akhirnya berupa alif lazimah, baik alif tersebut mamdudah atau layinah. Isim mamdud adalah isim mu’rob yang berakhiran dengan hamzah dan sebelumnya berupa alif zaidah. Dan isim manqush adalah isim yang huruf akhirnya ya’ sukun dan sebelumnya berharokat kasroh.

Isim maqshur dan mamdud adakalanya qiyasi dan sima’i. Adapun isim maqshur  qiyasi terdapat dalam sepuluh bab dan yang sima’i hanya dihafal saja. Adapun isim mamduud qiyasi terdapat dalam tujuh bab dan yang sima’i hanya dihafal saja. Sedangkan isim manqush tidak ada pembagiannya.

Isim maqshur, mamduud dan manqush ketika tasniyah dan jamak, maka sebagaimana isim pada umumnya, yaitu dengan menambah alif nun ketika tasniyah, dan menambah wawu una atau ya’ ina ketika jamak. Hanya menyesuaikan bentuk asalnya, dengan mengembalikan ya’ atau wawu sebelum tanda tasniyah atau jamaknya.

  1. PENUTUP

Kekurangan dan kelemahan dalam makalah adalah suatu keniscayaan dan menjadi sifat dasar manusia yang jauh dari sempurna. Maka, masukan, sanggahan, dan kritik konstruktif sangat penulis harapkan demi perbaikan naskah ini di masa mendatang.

 

DAFTAR PUSTAKA

 

‘Abdurrozi, Muhammad Ahmad, .Alqodhuya assorfiyah wan nahwiyah fi khasyiyati albajuri ‘ala jauharotittauhid. Kairo : Maktabah Atssaqofah Addiniyah. 2007

‘Ali, Maghfur, alqowa’idussorfiyah.tth

Al-ghalayni, Musthofa, Jami’ Al-Duruus Al-‘Arabiyah, Lebanon : Dar-al Kotob, 2007

Anas, A. Idhoh, Ilmu Shorof Lengkap, Pekalongan: Al-Asri, 2009

Muhammad, Jamluddin, Syarakh Ibnu ‘Aqil, Surabaya: Al Haramaini Jaya, 2005

 

[1] Musthofa Al-ghalayni, Jami’ Al-Duruus Al-‘Arabiyah, (Lebanon : Dar-al Kotob, 2007), edisi 8, juz 1, hlm. 79.

[2] Ibid. hlm.81

[3] Ibid. hlm. 83

[4] Mustofa alghulayani, Op.Cit. hlm. 80-82

[5] Drs. H. A. Idhoh Anas, M. A., Ilmu Shorof Lengkap, (Pekalongan: Al-Asri, 2009), cet. 2, hlm. 121

[6] Ibid, hlm. 125

Iklan
 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada September 16, 2014 in makalah

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: