RSS
Sampingan

ini adalah contoh muhadatsah tentang anggota keluarga

الأسرة

المفردات

صورة – أب/والد – أم – أخ صغير/ أخ كبير – أخت صغيرة/ أخت كبيرة – أستاذ – طبيب – مهندس – ربة البيت

الحوار    أنظر واستمع وأعد

Graphic1           

أنيسا    : السلام عليكم

زهرة     : وعليكم السلام

أنيسا    : هذه صورة أسرتي

زهرة     : ما شاء الله

زهرة     : من هذا ؟

أنيسا    : هذا أبي فيروس، هو أستاذ الجامعة

زهرة     : ومن هذه ؟

أنيسا    : هذه أمّي مولدى، هي ربة البيت

زهرة     : ومن هذا؟

أنيسا    : هذا أخي كبير حفيظ، هو مهندس

أنيسا    : وهذه أختي كبير أليفيا، هي طبيبة. أحبّهم حبا جمّا.

عائلة الغلام الزوجة الشباب
جدّ العمّ الشيخ إبن الأخ
والدان / أبوان العمّة الحم / الحماة الولد الأكبر
إبن الخال الختن / الختنة الولد الأصغر
بنت الخالة صهر / صهرة
الأخ الزوج الفتى

الأسرة

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada September 29, 2014 in Uncategorized

 

ISIM MAQSHUR, MANQUSH DAN MAMDUD

 الأسماء المقصورة والمنقوصة والممدودة وتثنينها وجمعها

MAKALAH

Disusun Guna Memenuhi Tugas

Mata Kuliah: Shorof I

Dosen Pengampu: A. Hasymi Hasona M.Ag

 

 

 

Disusun Oleh:

 

Siti Hana                       (103211045)

Nurul Fadhilah             (103211062)

Wiga Lutfiana              (103211070)

 

 

FAKULTAS TARBIYAH

INSTITUT AGAMA ISLAM NEGERI WALISONGO

SEMARANG

2011

 

 

  1. PENDAHULUAN

Mengingat begitu urgen kedudukan sorof, dan begitu peliknya pembahasan tentangnya dan menentukan literatur-literatur berbahasa Arab adalah tidak kami sia-siakan untuk membahasnya secara sekomunokatif mungkin, karena tidaklah berlebihan para ahli bahasa arab berpepatah “sorof adalah ibu (induk) ilmu pengetahuan dan nahwu adalah bapaknya

Seacara istilah sorof adalah ilmu untuk mengetahui perubahan-perubahan bangunan-bangunan kata baik dari segi i’robnya isim dan fi’il seperti shohih, mudho’af atau mu’tal dan lain sebagainya.

Dengan begitu banyaknya ruang lingkup ilmu sorof, maka pada makalah kali ini akan membahas tentang isim (kata benda) mu’tal akhir, yang menyangkut isim maqshur, isim manqush dan isim mamdud.

 

  1. RUMUSAN MASALAH
    1. Pengertian isim maqshur, isim mamduud dan isim manqush
    2. Pembagian isim maqshur dan isim mamduud
    3. Bentuk tasniyah isim maqshur, isim mamduud, dan isim manqush
    4. Bentuk jamak isim maqshur, isim mamduud, dan isim manqush

 

  • PEMBAHASAN
    1. Pengertian isim maqshur, isim manqush, dan isim mamduud
      1. Isim maqshur

الاسم المقصورُ : هو اسمٌ معربٌ آخرُه ألفٌ ثابتةٌ، سواءٌ أكتبتْ بصورة الألف كالعصا، أم بصورةالياء كموسى[1]

            Isim maqshur adalah isim mu’rob yang akhirnya berupa alif yang tetap, baik yang berbentuk alif seperti lafal عصا ataupun yang berbentuk ya’ seperti lafal موسى.

Alif yang terdapat pada isim maqshur bukanlah alif asli, akan tetapi ada kalanya berupa :

  1. alif pindahan dari و dan:  ي  عصى dan  فتىasalnyaفتي عصو
  2. alif ziyadah litta’nis : حبلَى ،عطشَى dari kata    حبلٌ عطشٌ

lil ilhaq : أرطى ، ذفرى mulhaq dengan جعفر درهم

alif yang berbentuk  ي sebagai ganti dari و terdapat pada isim maqshur yang terdiri dari empat huruf seperti contoh : بشرى، مصطفى، مشتشفى

atau pada isim yang terdiri dari tiga huruf, yakni sebagai ganti dari ي, contoh :   فتى، هدى،ندى

bentuk alif terdapat pada isim  yang terdidri dari tiga huruf, sebagai ganti dari و, contoh : عصا، علا، ربا

ketika isim maqshur ditanwin, maka di dalam pelafalan, alifnya terbuang. Akan tetapi masih tetap ada di dalam penulisannya.

Contoh :  كن فتًى يدعو الى هدَى

  1. Isim mamduud

الاسم الممدود : هو اسمٌ معربٌ، آخره همزةٌ قبلها ألفٌ زائدةٌ، مثل : السَّماء والصَّحراء[2]

Isim mamdud adalah isim mu’rob yang akhiirnya berupa hamzah dan sebelumnya didahului alif zaidah. Contoh :  سَّماءٌ، صَّحراءٌ

Dari pengertian di atas, dapat ditarik kesimpulan bahwa hamzah dan alif zaidah mutlak ditemukan pada akhir isim mamdud, jika tidak, maka isim yang bersangkutan tidak bisa dikategorikan sebagai isim mamduud, seperti lafal ماءٌ dan  داءٌ. Alif yang terdapat pada isim tersebut bukanlah alif zaidah, akan tetapi sebagai ganti dari و, aslinya adalah موءٌ  dan  دوءٌ. Hal ini bisa diketahui dengan melihat bentuk jamaknya, yaitu, أمواءٌ   dan  أدواءٌ

Adapun untuk hamzah pada isim mamduud, ada kalanya :

  1. Hamzah asli, contoh : قُرّاءٌ وُضاءٌ
  2. Hamzah pengganti dari و dan ي , contoh :   سماءٌ، عداءٌdan بِنّاءٌ، مَشّاءّ
  • Hamzah zaidah, contoh :حِرباءٌ قوباءٌ
    1. Isim manqush

الاسم المنقوص : هو اسمٌ معربٌ آخره ياءٌ ثابتةٌ مكسورةٌ ما قبلها، مثل : القاضي والرّاعي[3]

Isim manqush  adalah isim mu’rob yang akhirnya berupa ya’ yang tetap (lazimah) yang mana sebelumnya didahului harokat kasroh. Contoh : راعِي dan قاضِي

Jika akhirnya tidak berupa ي lazimah, maka bukan termasuk isim manqush, contoh : أخيك  begitu juga bila ي tidak didahului kasroh, maka tidak termasuk isim manqush, contoh : ظبيٌ dan  سعيٌ

Isim manqush ketika tidak disertai ال  dan tidak diidhofahkan, maka ya’nya dibuang baik secara penulisan maupun pelafalannya. Hal ini berlaku pada keadaan rafa’ dan jer. Contoh : حكمَ قاضٍ على جانٍ

Sedangkan pada keadaan nasob, ya’nya tetap terlihat, contoh :

جعلك الله هاديًا إلى الحق، داعيًا إليه

Adapun ketika isim manqush disertaiال  ataupun diidhofahkan, maka ya’nya tetap. Baik pada keadaan rafa’, nasob dan jer.

Contoh :  حكمَ القاضي على الجاني  dan  جاء القاضي القُضاة

  1. Pembagian isim maqshur dan isim mamduud
  1. Isim maqshur

Isim maqshur terbabagi menjadi dua macam,  yaitu qiyasi dan sima’i:

  • Isim maqshur qiyasi

Isim maqshur qiyasi ada dalam sepuluh macam dari isim-isim mu’tal akhir:

  1. Masdar fiil lazim yang mengikuti wazan فَعِل dengan di kasrah ‘ain fiilnya, adapun yang mengikuti wazannya فَعَلٌ , dengan difathah fa’ dan ‘ain fiilnya, seperti lafal: جَوًى — جَوِيَ,atau mengikuti wazan فِعَلٌ dengan kasrah fa’ fiilnya dan fathah ‘ain fiilnya, seperti lafal: رَضِيَ رِضًا , dan غَنِيَ غِنًى .
  2. Mengikuti wazan فِعَلٍ dengan kasrah fa’ fiilnya dan fathah ‘ain fiilnya, sedangkan jama’nya mengikuti wazan فِعْلَةٌ dengan kasrah fa’ fiilnya dan sukun‘ain fiilnya, seperti lafal: مِرًى dan حِلًى , jamaknya مِرْيَة  dan حِلْيَة .
  3. Mengikuti wazan فعَل dengan dhomah fa’ fiilnya dan fathah ‘ain fiilnya, jama’nya mengikuti wazan فعْلة dengan dhomah fa’ fiilnya dan sukun ‘ain fiilnya, seperti lafal: عُرًا , مُدًى, dan دُمًى . jamaknya عُرْوة , مُدْية, دُمْية .
  4. Mengikuti wazan فَعَل dengan difathah fa’ dan ‘ain fiilnya, dari nama-nama jenis, yang menunjukkan jamak jika tanpa tambahan ta’, dan menunjukkan makna satu jika diakhiri ta’, seperti lafal: حصاةٍ و حصًى، وقطاةٍ و قطًا
  5. Isim maf’ul yang madhinya tiga huruf, contoh: معطًى , مصطفى , dan مستشفى .
  6. Wazan مَفْعَل dengan difathah mim dan ‘ainnya, yang menunjukkan masdar, waktu, atau tempat seperti lafal: المحْيا , المأتى , dan  المرْقى.
  7. Wazan dengan dikasroh mim dan difathah ‘ainnya, yang menunjukkan alat seperti lafal:المكوى ، المهدى، المرمى
  8. Wazan yang bersifat tafdhil seperti lafal: الادني، الاقصى atau selain tafdhil seperti lafal:الاحوى، الاعمى   .
  9. Jamak muannats dari untuk tafdhil seperti lafal: الدنا و القصا jamaknya الدنيا و القصوى  .
  10. Muannats untuk tafdhildari shohih akhir atau mu’tal akhir seperti lafal: الحسنى والفضلى bentuk tasniyah dari الدنيا والقصوى ،  الاحسن والافضل  dan bentuk tasniyah dari الادنى والاقصى.
  • Isim maqshur sima’i

Isim maqshur sima’i adalah isim-isim selain sepuluh bab yang telah disebutkan diatas. Isim maqshur sima’i Hanya dihafal saja tidak bisa di qiyaskan, seperti lafal:الفتى والحِجا والثرى والسنا والهدى والزحى

  1. Isim mamduud
    • Isim mamdud qiyasi

Isim mamdud qiyasi terdapat dalam tujuh macam dari isim-isim mu’tal akhir:

  1. Masdar fiil mazid yang awalnya berupa hamzah, seperti lafal: آتى ايتاء، أعطى إعطاء
  2. Yang menunjukkan suara dari masdar fiil yang mengikuti wazan فعل- يفعُلُ dengan fathah ‘ain fiil madhi dan dhomah ‘ain fill mudhori’ seperti lafal: رغا البعير يرغو رغاء , وثغت الشاة تثغو ثغاء
  3. Yang menunjukkan masdar-masdar pada wazan fi’alunفعَال (dengan fa’ dikasroh) sebagai masdarnya fa’il seperti:والى ولاء
  4. dari isim-isim yang terdiri dari empat huruf,yang terkumpul dalamافعلةٍ seperti lafal:كساء واكسية و رداء وردية
  5. sighoh dari masdar yang mengikuti wazan taf’alun, tifa’lun, seperti lafal:عدا- يعدو – تعداء و مشي – يمشي – تمشاء
  6. sighoh dari sifat-sifat yang mengikuti wazan fa’aa’lun atau mif’alun sebagai mubalaghoh, seperti lafal:العدّاء و المِعطاء
  7. isim muannats untuk fi’il af’ala selain untuk littafdhil seperti lafal:احمر و حمراء و اعرج و عرجاء
    • Isim mamdud sima’i

Isim mamdud sima’i adalah isim-isim selain tujuh bab yang telah disebutkan diatas. Isim mamdud sima’i Hanya dihafal saja, tidak bisa di qiyaskan, seperti lafal:الفتاء و السناء والغناء والثراء [4]

 

  1. Bentuk tasniyah isim maqshur, isim mamduud dan isim manqush
    1. Isim maqshur

Ketentuan-ketentuan dalam membuat bentuk tasniyah isim maqshur :

  1. Jika dalam suatu kalimat alif berada pada urutan yang ke tiga, maka alif tersebut adalah pengganti dari huruf lain (و danي ), maka ketika di tasniyahkan di kembalikan pada huruf asalnaya seperti  :

رَجَا – رَجَوانِ ، فَتَي – فَتَيَانِ

  1. Apabila alif berada pada urutan yang ke empat dan seatasnya maka alifnnya di ganti dengan ya’ seperti :

مُعْطًى – مُعْطَيَانِ

مُصْطفَى – مُصْطَفَيَانِ

مُسْتَدْعًى – مُسْتَدعَيَانِ

  1. Isim mamduud
  1. Jika hamzahnya untuk muannas maka di ganti wawu seperti:

صحراءٌ –  صحروان

سوداءٌ –  سودوان

  1. Jika hamzahnya adalah hamzah asli maka tetap seperti:

قثرّاءٌ – قرّاءان

وضّاءٌ – وضّاءان

  • Jika hamzahnya berfungsi untuk memulhaqkan atau pergantian dari aslinya maka jawaz di ganti wawu atau di tetapkan seperti:

علباءٌ – علباءان / علبوان

كساءٌ – كساءان/ كساوان[5]

  1. Isim manqush

Bentuk tasniah dari isim manqush adalah dengan menampakkan kembali ya’ yang sebelum diubah kedaham bentuk mutsannanya dibuang. Seperti: قَاضٍ- قَاضِيَانِ ، مهتدٍ – مهتديان

  1. Bentuk jamak isim maqshur, isim mamduud dan isim manqush
    1. Isim maqshur

Bentuk jamak dari isim maqshur dibuat dengan cara membuang huruf alifnya, sedangkan harakat fathah sebelum wawu (و) atau ya (ي) tetap. Seperti: مصطفى  menjadi   مصطفينَ / مُصطفَوْن.

  1. Isim mamduud

Ketentuan-ketentuan dalam membuat bentuk jamak isim mamduud

  1. Jika hamzahnya berupa hamzah ziyadah litta’nis, maka diganti wawu (و) seperti: زكريّاءُ menjadi زكريّاوُوْنَ .
  2. Jika hamzahnya asli maka tetap. Seperti:قرّاءٌ menjadi قرّائوْنَ  .
  3. Jika hamzahnya merupakan pengganti dari wawu (و) atau ya’(ي) atau untuk memulhaqkan, maka boleh diganti wawu atau ditetapkan, seperti: رجاءٌ menjadi رجاوُوْنَ / رجائوْنَ , علْباءٌ  menjadiعلباوُوْنَ / علبائوْنَ

.

  1. Isim manqush

huruf ya’nya dibuang dan huruf sebelum wawu (و) didhomah (ketika rafa’), atau huruf sebelum ya’ (ي) dikasrah (ketika nasab dan jar). Seperti lafal: هادٍ  menjadi[6] هادِيْنَ / هادُوْنَ .

  1. SIMPULAN

Isim maqshur adalah isim mu’rob yang akhirnya berupa alif lazimah, baik alif tersebut mamdudah atau layinah. Isim mamdud adalah isim mu’rob yang berakhiran dengan hamzah dan sebelumnya berupa alif zaidah. Dan isim manqush adalah isim yang huruf akhirnya ya’ sukun dan sebelumnya berharokat kasroh.

Isim maqshur dan mamdud adakalanya qiyasi dan sima’i. Adapun isim maqshur  qiyasi terdapat dalam sepuluh bab dan yang sima’i hanya dihafal saja. Adapun isim mamduud qiyasi terdapat dalam tujuh bab dan yang sima’i hanya dihafal saja. Sedangkan isim manqush tidak ada pembagiannya.

Isim maqshur, mamduud dan manqush ketika tasniyah dan jamak, maka sebagaimana isim pada umumnya, yaitu dengan menambah alif nun ketika tasniyah, dan menambah wawu una atau ya’ ina ketika jamak. Hanya menyesuaikan bentuk asalnya, dengan mengembalikan ya’ atau wawu sebelum tanda tasniyah atau jamaknya.

  1. PENUTUP

Kekurangan dan kelemahan dalam makalah adalah suatu keniscayaan dan menjadi sifat dasar manusia yang jauh dari sempurna. Maka, masukan, sanggahan, dan kritik konstruktif sangat penulis harapkan demi perbaikan naskah ini di masa mendatang.

 

DAFTAR PUSTAKA

 

‘Abdurrozi, Muhammad Ahmad, .Alqodhuya assorfiyah wan nahwiyah fi khasyiyati albajuri ‘ala jauharotittauhid. Kairo : Maktabah Atssaqofah Addiniyah. 2007

‘Ali, Maghfur, alqowa’idussorfiyah.tth

Al-ghalayni, Musthofa, Jami’ Al-Duruus Al-‘Arabiyah, Lebanon : Dar-al Kotob, 2007

Anas, A. Idhoh, Ilmu Shorof Lengkap, Pekalongan: Al-Asri, 2009

Muhammad, Jamluddin, Syarakh Ibnu ‘Aqil, Surabaya: Al Haramaini Jaya, 2005

 

[1] Musthofa Al-ghalayni, Jami’ Al-Duruus Al-‘Arabiyah, (Lebanon : Dar-al Kotob, 2007), edisi 8, juz 1, hlm. 79.

[2] Ibid. hlm.81

[3] Ibid. hlm. 83

[4] Mustofa alghulayani, Op.Cit. hlm. 80-82

[5] Drs. H. A. Idhoh Anas, M. A., Ilmu Shorof Lengkap, (Pekalongan: Al-Asri, 2009), cet. 2, hlm. 121

[6] Ibid, hlm. 125

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada September 16, 2014 in makalah

 

LUNTURNYA BUDAYA JAWA

BAB I

PENDAHULUAN

 

Latar belakang

Budaya jawa sebagai warisan leluhur yang adiluhung (agung) didalamnya terkandung berbagai macam pelajaran berkenaan dengan moral, meliputi sopan santun, budi pekerti dan tata kerama serta unggah-ungguh (etika) demikian sangat diunggulkan sebagai obor pedoman hidup sehari-hari.

Namun, sungguh semua itu hampir rapuh dan punah tersapu oleh masuknya budaya asing yang tidak sesuai dengan jati diri dan kepribadian bangsa. Masyarakat saat ini telah dibutakan oleh gemerlapnya dunia sehingga dalam kesehariannya mereka sibuk menimbun kekayaan sehingga melupakan keluarga, yang akhirnya menjadikan generasi muda saat ini buta akan tata kerama dan etika.

 

Rumusan masalah

Berangkat dari latar belakang tersebut, maka dalam karya tulis ilmiah ini penulis akan mengungkap beberapa hal mengenai:

  1. Hakekat budaya Jawa dan nilai yang terkandung didalamnya
  2. Pergeseran nilai-nilai budaya Jawa di era globalisasi
  3. Upaya mengembangkan budaya Jawa

 

 

 

BAB II

PEMBAHASAN

 

  1. Hakekat budaya Jawa

“Kebudayaan adalah satu sistim menyeluruh yang terbentuk oleh sejarah meliputi kehidupan manusia yang cenderung mempengaruhi pola hidup suatu kelompok”. (Clyde Kluchohn).

Sedangkan menurut Koentjadiningrat kebudayaan adalah keseluruhan gagasan dan karya manusia yang harus dibiasakan melalui proses belajar, beserta keseluruhan dari hasil budi dan karya.

Budaya Jawa sebagai hakekat jati diri masyarakat jawa mempunyai karakteristik religius bertuhan,[1] non doktriner, toleransi dan akomodatif.[2]

  1. Religius bertuhan

Sebelum agama-agama besar masuk ke Jawa, masyarakat Jawa sudah mempunyai kepercayaan adanya Tuhan yang melindungi mereka, dan keberagamaan itu semakin berkualitas dengan masuknya agama-agama besar seperti Hindu, Buddha, Islam dan Kristen. Yang menjadikan msyarakat jawa mempunyai toleransi keagamaan yang besar.

  1. Non Doktriner

Artinya, budaya jawa itu luwes (fleksibel),  karena sejak jaman dahulu masyarakat jawa berpendapat bahwa perbedaan aga yang masuk, sebenarnya hanya beda caranya saja untuk menuju pada terciptanya satu tujuan yang sama.

  1. Toleransi

Masyarakat Jawa selalu mengutamakan gotong royong, selain itu juga bisa menerima perbedaan pendapat dan menghormati pendapat orang lain.

  1. Akomodatif

Kebudayaan jawa selain penuh dengan pelajaran-pelajaran mengenai budi pekerti luhur, juga mau menerima masuknya budaya asing yang masuk yang sesuai dan bermanfaat bagi masyarakat.

Selain itu budaya Jawa juga syarat dengan penanaman moral dan tatanan unggah ungguh (etika) sebagai pedoman hidup bermasyarakat. Hal ini dapat dilihat melalui filsafat orang jawa :

  1. “Aja ngomong waton, nanging ngomongo nganggo waton”.[3] Artinya “Jangan asal berbicara, tetapi bicaralah dengan menggunakan patokan atau alasan yang jelas”. Peribahasa tersebut, merupakan ajaran agar orang jawa dalam berbicara tidak hanya asal, namun juga bisa mempertanggung jawabkan apa yang dibicarakannya.
  2. “Ajining diri saka lathi, ajining raga saka busana”.[4] Artinya nilai pribadi terletak atau dapat dilihat dari cara berbicara, sedangkan nilai raga dapat dilihat dari cara berpakaiannya”. Pribahasa ini mengandung nasihat agar berhati-hati dalam berbicara, karena dari sinilah orang akan dinilai apakah dia termasuk oraang yang jujur, plin-plan, dsbg. Dalam hal berpakaian juga harus diperhatikan sehingga pakaian tidak hanya berfungsi sebagai penutup aurat, melainkan juga sebagai tolak ukur penampilannya.

Dalam budaya jawa khususnya bahasa jawa terdapat pula tingkatan penggunaan bahasa meliputi ngoko lugu, ngoko alus, krama lugu dan  krama alus. Hal ini menunjukkan bahwa budaya jawa syarat dengan ajaran-ajaran tata krama dan unggah ungguh yang mengatur hubungan masyarakat dalam hidup sehari-hari.

  1. Ngoko lugu, merupakan bahasa yang digunakan untuk berbicara antara bapak kepada anak, guru kepada murid, dengan lawan bicara yang sepadan, seumuran. Contoh: aku mangan roti (saya makan roti),
  2. Ngoko alus, merupakan bahasa yang digunakan untuk berbicara antara yang ibu dengan bapak, orang tua dengan yang lebih muda namun punya kedudukan yang tinggi, adik kepada kakak nya. Contoh: panjenengan pirsa apa durung? (kamu melihat atau tidak?),
  3. Krama lugu, merupakan bahasa yang digunakan untuk berbicara antara anak kepada orang tuanya, atau murid dengan gurunya. Contoh: simbah mirengaken radio (nenek mendengarkan radio),
  4. Krama alus, merupakan bahasa yang digunakan untuk berbicara antara anak kepada orang tuanya, atau murid dengan gurunya, dan kepada orang yang baru pertama kali dikenal. Contoh: sinten ingkang ngaturi panjenengan? (siapa yang memberi tahu anda?)
  1. Pergeseran nilai-nilai budaya Jawa di era globalisasi

Sesuai dengan kodratnya kebudayaan tidaklah statis tetapi akan berkembang dan mengalami perubahan menyesuaikan dengan tata kehidupan manusia menurut jamannya. Jadi kebudayaan itu tidak dapat menutup diri dari pengaruh luar dan akan mengalami pergeseran kebudayaan yang disebut dengan pergeseran nilai-nilai budaya.

Dewasa ini, di era globalisasi atau yang sering disebut dengan era pasar bebas, keadaannya sudah menghawatirkan terkait dengan terbukanya koridor-koridor budaya lokal akibat pengaruh budaya asing yang tidak sesuai dengan jati diri dan kepribadian bangsa meliputi bidang teknologi, komunikasi, transportasi dan pariwisata. Adanya hal ini mengancam eksistensi budaya lokal salah satunya budaya jawa.

Kedudukan budaya jawa sebagai warisan leluhur yang adiluhung saat ini seakan tidak ada nilainya, bahkan bagi masyarakat jawa sendiri. Generasi jawa seringnya tidak memiliki pengetahuan tentang budaya jawa, terlebih menerapkan nilai-nilai budaya jawa dalam kehidupan sehari-hari. Sehingga terdapat ungkapkan “wong Jawa wis ora nJawani, wong Jawa wis ilang Jawane”. Hal ini dapat kita lihat melalui fenomena yang terjadi saat ini, bahwa umumnya masyarakat telah dibutakan oleh gemerlapnya dunia. Sehingga dalam hidupnya lebih disibukkan menimbun kekayaan dan mencari kedudukan atau jabatan.

Yang lebih memprihatinkan lagi bahwa budaya jawa kini semakin luntur dan mingsed, dapat dilihat dari orang jawa saat ini melalui cara berpakaian, bercengkrama, tata krama dan budi pekertinya semakin tidak diperhatikan  atau bahkan sekarang tidak bisa dikendalikan lagi, bahwa orang jawa sekarang lebih terkesan seperti bukan orang jawa.

  1. Upaya mengembangkan budaya Jawa

Pergeseran nilai-nilai budaya Jawa di era globalisasi dapat diatasi dengan cara memadukan kebudayaan Jawa dengan program pemerintah yang berbunyi “Tri Karsa Budaya”, yaitu dengan melanjutkan menggali, membongkar dan mengembangkan kebudayaan Jawa sebagai warian generasi bangsa.[5] Adapun tujuan tersebut dapat dicapai jika:

  1. Masyarakat senantiasa membudidayakan budaya Jawa dengan menjunjung derajat bangsa dengan menumbuhkan semangat supaya generasi muda bangsa Indonesia bersama-sama mencari ilmu yang bermanfaat bagi diri pribadi dan kemajuan bangasa yang pada akhirnya menjadi generasi yang tanggap, terampil, semangat dan maju dalam bidang pengetahuan dan teknologi, yang senantiasa setia kepada nusa bangsa dan kebudayaan nasional, khususnya kebudayaan Jawa.
  2. Masyarakat bersama-sama dengan pemerintah mengembangkan kebudayaan nasional Indonesia supaya bisa bermanfaat bagi kemajuan bangsa dan negara dengan menyeleksi dan menolak masuknya budaya asing yang tidak sesuai dengan jatidiri dan keperibadian bangsa dan tidak sesuai dengan kemajuan jaman.

 

 

BAB III

PENUTUP

 

  1. KESIMPULAN

Budaya jawa sebagai warisan leluhur yang adiluhung didalamnya kaya akan pelajaran moral dan etika sebagai pedoman hidup sehari-hari saat ini semakin luntur oleh masuknya budaya asing yang tidak sesuai dengan jatidiri dan kepribadian bangsa termasuk didalamnya budaya Jawa.

Untuk mengatasi hal ini dapat dilakukan dengan memadukan budaya Jawa dengan program pemerintah. Yaitu dengan menggalang semangat generasi muda bersama-sama pemerintah mengembangkan kebudayaan nasional dan menyeleksi dan menolak budaya asing yang tidak sesuai dengan kepribadian dan jatidiri bangsa Indonesia.

  1. SARAN
    1. Budaya Jawa sebagai warisan leluhur yang adiluhung hendaknya senantiasa dijaga dan dilestarikan dengan cara diterapkan dalam kehidupan sehari-hari.
    2. Generasi muda hendaknya belajar lebih banyak mengenai budaya Jawa
    3. Generasi muda dan masyarakat bersama dengan pemerintah hendaknya lebih bisa menjaga kebudayaan Jawa dari masuknya budaya asing yang tidak sesuai dengan jatidiri dan kepribadian bangsa.

 

DAFTAR KEPUSTAKAAN

DPP PERMADANI, Andhahan babagan kapermadanen, Materi kursus Bahasa Jawa Persatuan Masyarakat Budaya Nasional Indonesia, Semarang, juli 2007

Haryana, Supriya, Kamus Unggah-Ungguh Basa Jawa, Yogyakarta: Kanisius, 2006.

Santosa, Imam Budhi, nasihat nasihat orang jawa, Jogjakarta: DIVA Press, 2010.

Yusuf, Edy, Eksistensi budaya Jawa di era globalisasi, Disampaikan dalan even lomba pramuka IKIP PGRI Se-Jateng (Lomba Sabda Tama), Rabo, 23 Februari 2008.

Suwito, Yuwono Sri, “Jati diri dan krisi budaya”, http://inawan.multiply.com/journal/item/14/JATI_DIRI_DAN_KRISIS_BUDAYA.

 

[1] Yuwono Sri Suwito, “Jati diri dan krisi budaya”, http://inawan.multiply.com/journal/item/14/JATI_DIRI_DAN_KRISIS_BUDAYA.

[2] DPP PERMADANI. Andharan babagan kapermadanen, 2007

[3] Imam Budhi Santosa, Nasihat-nasihat hidup orang Jawa, (Jogjakarta: DIVA Press, 2010), hlm. 9

[4] Ibid, hlm. 11

[5] Edy Yusuf, Eksistensi budaya Jawa di era globalisasi, disampaikan dalan even lomba pramuka IKIP PGRI Se-Jateng (Lomba Sabda Tama), Rabo, 23 Februari 2008

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada September 16, 2014 in Uncategorized

 

LAPORAN WISATA BALI

BAB I

PENDAHULUAN

Indonesia memiliki ribuan pulau indah yang tersebar dari Sabang sampai Merauke. Bali merupakan pulau kecil penuh pesona yang terletak di Indonesia bagian tengah. Melalui pulau yang hanya memiliki luas sekitar 5.632 Km² inilah kita bisa menyaksikan berbagai keindahan panorama alam yang disajikan, kebudayaan yang terus dipegang teguh oleh masyarakat Bali dan suasana religiusnya yang sangat kental.

Banyak hal yang dapat kita saksikan selama berada dipulau Bali melalui keindahan alamnya. Pegunungan hijau, danau yang luas, pantai yang bersih dengan hamparan pasir putih yang indah, pedesaan dengan hamparan sawah yang subur serta pasar seni tradisional yang menjual berbagai barang murah khas Bali dan masih banyak lagi.

Seiring dengan perkembangan zaman, pemerintah terus melakukan upaya untuk memajukan sektor pariwisata yang ada di pulau Bali sehingga dapat menarik wisatawan lokal maupun mancanegara untuk terus mendatangi pulau Bali.

Kini kami selaku penyusun akan menyajikan beberapa keindahan yang ditawarkan oleh pulau Bali yang telah kami datangi pada akhir bulan juni 2009 lalu. Semoga anda selaku pembaca dapat menikmatinya.

 

 

BAB II

LAPORAN KUNJUNGAN STUDI DAN WISATA

 

  1. KUNJUNGAN STUDI

DINAS PARIWISATA BALI

Dinas Pariwisata Bali terletak dipusat kota. Sehingga tidak memerlukan waktu yang lama untuk menempuhnya jiDSC00796ka kita berangkat dari penginapan. Melalui Dinas Periwisata Bali ini kita bisa mengetahui  berbagai tempat pariwisata yang ada di pulau Bali dan bagaimana perkembangan kepariwisataan serta upaya pengembangan yang dilakukan oleh dinas pariwisata untuk terus mengembangkan konsep pariwisata di pulau Bali.

Berdasarkan informasi yang kita dapatkan dari dinas menyebutkan bahwa dipilau Bali yang memiliki luas 5.632 Km² ini terdapat 275 obyek wisata. Dalam setiap tahunnya pemerintah selalu melakukan upaya pengembangan untuk terus memikat wisatawan baik dari lokal maupun internasional. Upaya tersebut dilakukan baik memalui bidang keamanan dan kesehatan (rumahsakit bertaraf internasional).

Pada tahun 2008 terjadi peningkatan jumlah wisatawan tertinggi dari tahun-tahun sebelumnya, hal ini membuat Bali menjadi obyek wisata nomor satu didunia yang mengalahkan Swees dan obyek wisata dunia lainnya.

  1. KUNJUNGAN WISATA
  1. WISATA RELIGI MAKAM SUNAN AMPELDMAKAM SUNAN AMPEL

Tempat wisata yang kami datangi pertama kali pada studi wisata ini adalah makam sunan Ampel yang terletak di Ibukota provinsi Jawa Timur yakni Surabaya. Tujuan utama kami mengunjung makam sunan Ampel adalah untuk berziarah. Namun, sebelum kami berziarah terlebih dahulu kami menunaikan shalat maghrib dan isya’ secara jama’ taqdim dimasjid yanterdapat diluar makam dikarenakan pada saat kami sampai di lokasi sudah masuk waktu maghrib.

Saat memasuki makam, maka akan terlihat beberapa tempat air atau dalam istilah Jawa disebut genthong. Di gethong ini para peziarah dapat mengambil air untuk minum, berwudhu atau mencuci muka.

  1. BEDUGUL

Bedugul terletak di desa Badunya Kecamatan baduridi kabupaten Tabanan. Bedugul merupakan kawasan yang bercurah hujan cukup tinggi dengan suhu relatif rendah ±18 ºC. Di Bedugul ini terdapat danau Beratan dengan luas ±400 ha yang dikelilingi bukit yang terbentang (Kab.Karangasem sampai Kab.Jembrana). Disalah satu kaki bukit ini ditemukan goa Jepang yang pada zaman DBEDUGULpenjajahan Belanda digunakan sebagai benteng pertahanan dan tempat menahan tawanan.

Dengan menaiki prahu motor atau dayung sampan wisatawan dapat mengelilingi danau Beratan dan singgah di Wana Villas untuk sekedar mengabadikan kenangan dengan mengambil foto ataupun menikmati indahnya panorama alam. Di danau Beratan ini juga terdapat pura suci Pura Ulundanu yang didirikan oleh Sangkal Badih pada abad ke 8 M yang konon menurut cerita pure ini menjadi tempat dimana Dewi Sri atau Dewi kesuburan bagi masyarakat Bali yang pada waktu tertentu akan menjelma menjadi seekor naga dan muncul ke permukaan danau Bertan lalu bersemayam di salah satu puncak bukit tertinggi yang mengelilingi danau Beratan. Pada musim panen masyarakat Bali yang berprofesi sebagai petani akan datang dan mengadakan upacara pemujaan Dewi sri dipura ini.

  1. SANGEH

Sangeh merupakan hutan yang didominasi pohon pala. Memiliki luas area ±12 ha.  Didalam hutan sangeh terdapat monyet-monyet lucu yang oleh masyarakat sangat dilindungi dan dijaga agar tidak punah. Monyet-monyet ini lucu-lucu, namun bagi wisatawan harus berhati-hati jangan sampai menbawa barang yang mengundang emosional si monyet. Di sangeh terdapat pure yang oleh masyarakat Bali dianggap suci, sehingga bagi wisatawan wanita yang sedang menstruasi dan Ibu menyusui dilarang memasuki kawasan ini.

Didalam hutan ini wisatawan juga bisa melihat pohon lanang wadon. Diberi nama demikian karena pohon ini menyerupai bentuk alat kelamin lanang dan wadon. Menurut cerita, dahulu pohon ini dihuni sepasang genderuwo yang kemudian menikah dipohon ini sehingga pohon ini menyerupai saperti bentuk kelamin lang dan wadon.

  1. TANAH LOT

Tanah Lot terletak di desa Barapan, Kec.kediri, Kab. Tabanan. Di Tanah Lot ini terdapat pure suci yang dibangun diatas batu karang. Pada saat air laut pasang maka pure suci ini berada ditengah laut, namun ketika air laut surut, puresuci ini berada di sisi tepi laut. Pure suci ini memang DTANAH LOTsaat ini sudah tidak asli lagi karena telah mengalami renovasi pada batu karangnya. Karena berdasarkan pertimbangan jika batu karang ini tidak diperbaiki maka akan terus terkikis oleh air laut dan dikhawatirkan wisatawan tidak dapat menikmati indahnya pure suci ini.

Fenomena aneh yang ada disini yaitu air yang ada di pure ini berasa tawar dan konon wisatawan yang mencuci muka atau meminum air ini dijamin awet muda dan mudah jodoh. Didalam pure ini juga terdapat goa yang didalamnya terdapat ular suci.

  1. CAHAYU

Cahayu merupakan toko pusat oleh-oleh makanan khas Bali. Disini wisatawan dapat menemukan dan me01mbeli oleh-oleh makanan khas Bali seperti brem Bali, dodol, tape pocong, salak bali, arak Bali dan kopi Bali. Konon kopi bali ini memiliki khasiat menghilangkan lelah. Hanya dengan mencium aroma kopi Bali ini akan dapat menghilangkan rasa sakit kepala, pusing dan penat. Bagi wisatawan yang menginginkan souvenir dan pernak-pernik, di pusat oleh-oleh Cahayu ini juga disediakan seperti topi, kalung ataupun hiasan rumah.

  1. BARONG

Pusat pertunjukan tari barong “ Sekehe Barong Sila Budaya” teletak di Puri Anom Batubula Ginanyar. Hanya dengan waktu 10 menit dari pusat oleh-oleh Cahayu, dengan menggunakan bus kita sudah bisa sampai di pentas pertunjukan tari barong. Pertunjukan ini dimulai pukul 10.00 WITA. Tari Barong dan Kris merupakan tari yang menggambarkan pertarungan antara kebajikan melawan kebatilan. Barong adalah binatang purbakala yang melukiskan kebajikan dan Rangda adalah binatang purbakala yang mahadahsyat yang menggambarkan kebatilan.

SANYO DIGITAL CAMERAPertunjukan tari barong ini terdiri dari lima babak yang diawali dengan gending pembukaan. Pada babak kelima diceritakan bahwasanya Kalika yang merupakan salah seorang pengikut Rangda yang melawan Sadewa dan kemudian mati lalu berubah wujud menjadi seekor babi hutan dan kembali bertarung dengan Sadewa namun kalah lalu berubah menjadi Burung namun tetap saja dikalahkan oleh Sadewa. Akhirnya kalika (burung) berubah lagi menjadi Barong dan karena sama saktinya maka pada pertempuran ini tidak ada yang menang dan pertempuran ini abadi.

Hal ini menunjukkan bahwasanya antara kebajikan dan kebatilan akan terus ada dan keduanya tidak akan ada yang menang untuk selamanya. Hal inilah yang kini menjadi kepercayaan masyarakat Bali yang dilambangkan pada kain kotak-kotak hitam putih yang biasa digunakan oleh masyarakat Bali untuk menutup pohon dan lainnya.

  1. PANTAI SANUR

Pantai Sanur berjarak ±6 Km dari pusat kota Denpasar. Yang menyenangkan dari pantai ini adalah kombinasi dari pasir putih dan ombak pantainya yang dingin. Wisatawan juga dapat berpetualang dengan memilih salah satu aktifitas seperti jogging, renang, olahraga dayung sampan. Adapun momen yang paling mengesankan dan yang paling ditunggu di pantai Sanur ini adalah menunggu matahari terbit atau sunshine.

  1. DREAMLAND

Pantai Dreamland, Jimbaran, Kabupaten Badung merupakan pantai berpasir putih yang bersih dan berombak besar. Banyak wisatawan mancanegara yang memilih tenpat ini untuk melakukan olahraga surfing dan berjemur karena memang di pantai Dremland ini cuacanya sangat panas pada tengah hari. DREAMLANDSelain pasir putih dan ombak yang besar juga terdapat rocky canyon dan pegunungan hijau. Hal inilah yang membuat Dreamland bisa menawarkan keindahan alam yang serasa berbeda dari pantai lainnya.

Di Dreamland ini wisatawan dapat menikmati ombak yang besar dengan berolahraga surving.

  1. PANTAI KUTA

Di sebelah selatan dari pulau Bali kita dapat menemukan pantai Kuta yang terletak didesa Kuta Kab.Tabanan. PantaiSANYO DIGITAL CAMERA dengan hamparan pasir putih ini banyak diminati oleh wisatawan baik domestic maupun mancanegara. Banyak hal yang ditawarkan oleh pantai Kuta seperti pasir pantainya yang putih, dan pemandangan yang indah karena banyak pohon kelapa yang menjulang tinggi di pesisir pantai dan akan lebih indah ketika kita dapat menikmati suasana sunset di pantai Kuta.

Pantai Kuta juga dilengkapi dengan fasilitas yang modern seperti hotel berbintang, restoran, kafe, bar, dan ada juga hiburan nonstop untuk setiap orang yang menginginkannya. Bagi wisatawan yang tertarik untuk berbelanja dan menghabiskan uangnya disini juga tidak khawatir karena disepanjang jalanan pantai terdapat took-toko yang yang akan buka 24 jam.

 

 

 

 

 

BAB III

PENUTUP

 

  1. Kesimpulan

Pulau Bali dengan luas wilayah ±5.632 Km² ini kita bisa melihat pesona indahnya alam Indonesia yang masih asli. Pulau Bali memiliki banyak tempat wisata yang indah seperti banau Beratan di Bedugul, pura suci ditengah laut Tanah Lot, pantai Sanur yang berpasir putih dan indah dengan sunrise, pantai dreamland dengan ombak yang dahsyat dan cocok untuk berjemur dan pantai kuta yang terlihat eksotis dengan sunsetnya.

  1. Saran

Kita sebagai manusia hendaknya bersyukuur dengan nikmat Allah yang amat besar. Jangan kita rusak alam yang telah Allah ciptakan dengan keindahannya dan manfaatnya sehingga keindahan alam yang ada tidak hanya bisa kita nikmati saat ini namun juga bagi anak cucu kita dimasa yang akan datang.

  1. Penutup

Demikian laporan hasil studi wisata yang dapat kami susun. Semoga dapat bermanfaat bagi kita semua.

Kami menyadari bahwa laporan hasil studi wisata ini masih jauh dari kesempurnaan sehingga kami selaku tim penyusun membuka kritik dan saran pembaca yang bersifat konstruktif. Akhirnya, harapan kami semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi pembaca. Amin.

 

 

 

BAB V

DAFTAR PUSTAKA

 

DINAS PARIWISATA PROVINSI BALI. 2009. Bali santi, shanti, shanti bali in brief.

05

03 04 DSC00525 OLYMPUS DIGITAL CAMERA SANYO DIGITAL CAMERA

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada September 16, 2014 in Uncategorized

 

رئيسة الجلسة

برنامج الحفلة أخيرُ السنة وختمُ القرآن في جيل السادسة عشر معهد الحكمة البنات تغورجو تغو سمارنج

يوم الأحد في تاريخ خمسة عشر من يوني سنة 2014 (الفين ورابعة عشر) ميلادية بمناسبة التاريخ السابعة عشر من شعبان سنة 1435 (الفٍ وأر بع مأةٍ وخمسة وثلاثين ميلادية.

ألسلام عليكم ورحمة الله وبركاته

الحمدُ للهِ الذي أنزَلَ القرآن هدًا للنَّاس وَبَيِّنَاتٍ من الهدى والفرقان. والصلاةُ والسلامُ على من خُلُقُهُ القرآن سيِّدِنَا وحبيبنا محمد وعلى اله واصحابه أجمعين. أما بعد

  • حضرة المحترمين علمائُنا الأجِلّاء، وبالحصص شَيخنا الكِرام الأستاذ إمام بيضوي الحاج الّذي سيعطي الموعةَ الحسنة في هذه المناسبة
  • صاحب السمُوِّ والسعادة مربّي معهدِ الحكمة البنات تغورجو تغو سمارنج الأستاذ أمنان مقدم وزوجته الكريمة أستاذة رفيقة المكية الحافطة
  • صاحب الفضيلة، رئيسةُ القرية تغورجو تغو سمارنج وجميع أعضائه
  • صاحب الفضيلة جميعُ ولي الطلبة والمدعوون الحاضرون السعاء

وقبل كل شيئ هَيَّ نُقَدِّمُ جَزِيْلَ شُكْرِنَا إِلَى اللهِ عَزَّ وَجَلَّ، الَّذِى قَدْ أَنْعَمَنَا نِعَماً كَثِيْرَةً الَّتِى لَانُحْصِيْهَا. صَلَاةً وَسَلَامًا دَائِمَيْنِ مُتَلَازِمَيْنِ عَلَى سيدنا وحبيبنا وشفيعنا وقرتِ أعيننا محمد صلى الله عليه وسلم وعلى اله وأصحابه أجمعين.

فيآأيهاالحاضرون السعداء

في هذه الفرصة الثمينة يسرنا أن نرحبكم ترحيبًا حاراً: أهلا وسهلا ومرحبا بكم في هذاالبرنامج العظيم المبارك.

فيآأيهاالحاضرون الكرماء أسعدكم الله

إسمحوا لنا كرئيستي الجلسة أن نقراء لكم مراتب البرامج التي سنمرُّ عليها في هذه المناسبة.

البرنامج الأول     : الإفتتاح

والبرنامج الثاني    : قراءة ما تيسر من الآيات القرآن الكريم

والبرنامج الثالث   : كلمات الترحيب

ثم البرنامج الرابع   : إستسلام الشهادة

والبرنامج الخامس : الإستراحة

والبرنامج السادس : الموعضةُ الحسنة والدعاء

فالبرنامج السابع   : الإختتام

فيآأيهاالحاضرون الأجلّاء، لندخل الآن إلى البرنامج الأوّل وهو الإفتتاح. هيا بنا نفح برامجنا الآن بقراءة أم الكتاب الذي سيلقيها الأستاذ عبد الفتاح الحاج، وعلى فضيلة الأستاذ عبد الفتاح الحاج فاليتفضل مشكورًا.

شكرًا….. نرجُ اللهَ تعالى أن يُسَهِّلَ لنا في الأمورِ كلها وخاصةً في شائن الحفلة أخيرُ السنة وختمُ القرآن في جيل السادسة عشر معهد الحكمة البنات تغورجو تغو سمارنج.

والبرنامج الثاني: قراءة ما تيسر من القرآن الكريم التي سيتلها أخينا الكريم سيِّدَ الطاهرين. فعليه فاليتفضل مشكورًا.

شكرًا….. هكذا أيهاالخضور تلاوة بعض آيات القراءن الكريم ونرجو من الله تعالى أن يباركنا ويرحمنا الجميع وأن يجزي كل من إستمعها بكل خشوعٍ واهتمامٍ.

مع البرنامج الرابع: كلمات الترحيب.

الكلمة الأولى ستلقيها لكم أختنا الكريمة (دوي هندا يني) بوصفها رئيسةً للجنة التنفيذية بشئون الحفلة أخير السنة وختم القرآن في جيل السادسة عشر معهد الحكمة البنات تغورجو تغو سمارنج. فعليها فالتتفضل مشكورًا.

شكرًا…..

والآن مع الكلمة الثانثة ستلقيها أختنا العزيزة (نور الفضيلة) بوصفها وكيلِ رئيسةِ معهدِ الحكمة البنات تغورجو تغو سمارنج. فعليها فالتتفضل مشكورًا.

شكرًا….. مع الكلمة الثالثة من مربي معهد الحكمة البنات تغورجو تغو سمارنج. التي سيقدمها ….

شكرًا….. ثم الكلمة الرابعة من ولي الطلبة التي سيقدمها السيد علي إمران. وعلى فضيلة السيد علي إمران فاليتفضل مشكورًا.

شكرًا….. ثم الكلمة الخامسة من رئيسة القرية تغورجو تغو سمارن وستلقي أمامنا السيدة رزيحة. وعلى فضيلة السيدة رزيحة فاليتفضل مشكورًا.

شكرًا…..

البرنامج الخامس : إستسلام الشهادة.

  • ويا جميع الحاضرين والحاضرات السعداء، هي هؤلاء مشتركات ختم القرآن في جيل السادسة عشر معهد الحكمة البنات تغورجو تغو سمارنج
  • نرجو من جميع الحاضرين والحاضرات أن تقوموا من جلوسكم
  • نرجو من جميع الحاضرين والحاضرات أن تجلسوا في مكانكم
  • إعطاء الشهادة لمشتركين ختم القرآن في جيل السادسة عشر معهد الحكمة البنات تغورجو تغو سمارنج. نرجو من سماحة الأستاذة رفيقة المكية الحافطة أن تعطي الشهادة إلى جميع مشتركين ختم القرآن في جيل السادسة عشر
  • قد شاهِدْنا برامجَ إعطاءِ الشهادة

فيآأيهاالحاضرون الأجلّاء

وإليكم الآن البرنامج السادس وهو الإستراحة. وسيقدم أمامنا المجموعة الدفوف الماءمور، وعلى فضيلة مجموعة الدفوف الماءمور فاليتفضل مشكورًا.

فيا جميعَ الحاضرين الأجلاء، قد إنتهى وقت الإستراحة.

وإليكم الآن البرنامج السابع، وهي الموعطة الحسنة والدعاء التي سيلقيها شيخنا الكرام الأستاذ إمام بيضوي الحاج من دماك. وعلى فضيلة الأستاذ إمام بيضوي الحاج من دماك فاليتفضل مشكورًا.

شكرًا جزيلا على فضيلة المكرم الأستاذ إمام بيضوي الحاج من دماك …..

فيا جميعَ الحاضرين الأجلاء،

قد انتهى البرامج فى هذا المساء. وإليكم الآن البرنامج الأخير هو الإختتام، هيّا بنا نختتم برامجنا بقراءة الحمدلة “الحمد لله ربّ العالمين”.  إن تجدوا فى عيبا فسدوا خللا، جل من لا فيه ولا علل.

فإنّ الإعتذار منّي جدير، ومنكم على جميل العذر قدير.

هذا منّا، والله ولي التوفيق،

والسلامُ عليكم ورحمةُ الله وبركاتهُ

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Agustus 1, 2014 in Uncategorized

 
Sampingan

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

(RPP)

 

Nama Sekolah             :     MA Al-Khoiriyyah

Mata Pelajaran          :     Bahasa Arab

Status Pendidikan       :     MADRASAH ALIYAH

Kelas / Semester         :     X / 1 (Gasal)

Alokasi Waktu            :     2 x 40’ (1 x pertemuan)

Standar Kompetensi:

  1. Menyimak (إستماع)

Memahami informasi lisan berbentuk paparan atau dialog tentang perkenalan (تعارف)

Kompetensi Dasar:

  1. Mengidentifikasi bunyi, ujaran (kata, frasa atau kalimat) tentang ta’aruf dengan tepat
  2. Menangkap makna dan gagasan atau ide dari berbagai bentuk wacana lisan tentang ta’aruf secara tepat
  1. Indikator
  • Menyebutkan mufrodat yang berkaitan dengan ta’aruf
  • Menjawab pertanyaan sesuai konteks
  • Menuliskan informasi yang didapat dari bacaan
  • Menentukan benar/salah ujaran yang didengar
  1. Tujuan Pembelejaran:

Setelah mengikuti proses pembelajaran, siswa diharapkan mampu :

  • Menyebutkan mufrodat yang berkaitan dengan ta’aruf
  • Menjawab pertanyaan sesuai konteks
  • Menuliskan informasi yang didapat dari bacaan
  • Menentukan benar/salah ujaran yang didengar

Nilai Karakter Bangsa

  • Cinta ilmu
  • Gemar menyimak
  • Rasa igin tahu
  • Disiplin
  1. Materi Pembelajaran

Percakapan tentang ta’aruf

  1. Metode
  2. Audiolingual
  3. Langkah Pembelajaran
No Langkah-Langkah Kegiatan Media/Sumber Waktu
1 Pendahuluan   15 menit
  • Guru mengucapkan salam sebagai pembuka pertemuan dan berdo’a.
  • Guru menanyakan kabar siswa dan mengecek kehadiran siswa
  • Guru bersama siswa mengecek kesiapan perangkat pembelajaran
  • Guru menyampaikan informasi tentang materi yang akan disampaikan, meliputi: Kompetensi dasar dan indikator pencapaian.
Pengalaman pribadi
2 Kegiatan Inti   50 menit
Eksplorasi

Dalam kegiatan eksplorasi :

  • Mendengarkan wacana lisan menggunakan berbagai media.
  • Menyebutkan kata-kata yang didengar
  • Menuliskan beberapa kata yang didengar dengan bantuan guru

Elaborasi

Dalam kegiatan elaborasi :

  • Mendiskusikan isi wacana lisan
  • Menuliskan isi wacana lisan secara umum
  • Memaparkan isi wacana lisan secara umum

Konfirmasi

Dalam kegiatan konfirmasi, Siswa:

  • Menyimpulkan tentang hal-hal yang belum diketahui
  • Menjelaskan tentang hal-hal yang belum diketahui.
 

 

Guru/Buku Paket

 

 

 

Teks bacaan

3 Penutup   15 menit
  • Guru memberikan pertanyaan lisan/ soal latihan hasil belajar
  • Guru bersama siswa merefleksi proses pembelajaran yang telah berlangsung, meliputi; kelemahan dan kelebihan, perasaan dan kesulitan yang dihadapi siswa
  • Guru menutup pelajaran dengan mengajak siswa membaca do’a kafaratul majlis dan hamdalah bersama-sama, diakhiri dengan salam
Instrumen latihan

 

  1. Sumber belajar/ Bahan/ Alat belajar
  2. Guru
  3. LKS Fokus
  4. Hidayat, Buku Paket Pelajaran Bahasa Arab kelas X, Karya Toha Putra, 2010
  5. Papan tulis
  6. Spidol

 

  1. Penilaian
  2. Prosedur :
  • Tes awal : ada
  • Tes proses : ada
  • Tes akhir : ada
  1. Bentuk Tes :
  • Tes awal : tes lisan         ( الإختبار الشفوى)

Instrument            :

  1. ما معنى التعارف ؟
  2. ما يتعلّق بالتعارف ؟

 

  • Tes proses :   tes tulis

Instrument            : tulislah informasi yang anda dapat dari bacaan!

 

  • Tes akhir : tes identifikasi

Instrument            : berilah tanda centang jika benar dan silang jika salah

 

Mengetahui,

Semarang,    Agustus 2013
Guru Pamong

 

 

Guru PPL

 

 

 

Syaiful Amar, Lc

NIP: 3374152609860001

Siti Hana

NIM: 103211045

 

 

 

 

 

 

RPP BAHASA ARAB X/1

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Agustus 1, 2014 in catatan

 
Sampingan

 

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

(RPP)

 

 

Madrasah : MA Al-Khoiriyyah Semarang
Mata Pelajaran : Fikih
Kelas / Semester : XII / 1
Standar Kompetensi :
  1. Memahami ketentuan Islam tentang siyasah syar’iyah
Kompetensi Dasar :
  • Menjelaskan ketentuan Islam tentang pemerintahan (khilaafah)
Indikator :
  1. Menjelaskan pengertian
  2. Menyebutkan syarat-syarat bagi khalifah
  3. Menyebutkan Pengangkatan khalifah menurut sejarah islam

 

Alokasi Waktu           : 2 X 40 menit (1 pertemuan)

 

 

 

Pertemuan I     : (Indikator 1 dan 2)

 

  1. Tujuan Pembelajaran:

Dengan terlibat dalam permainan jig saw, peserta didik dapat memahami, mengetahui, memiliki catatan, dan menjelaskan pengertian, syarat-syarat dan Pengangkatan khalifah menurut sejarah islam.

 

 

  1. II. Karakter Peserta didik yang diharapkan :
  • Dapat bekerja sama
  • Religius
  • Memiliki sikap disiplin
  • Berani bertanya
  • Berani mengungkapkan pendapat
  • Bertanggung jawab

 

 

  1. MateriPembelajaran :
  • Khalifah dan tata cara pengangkatannya

 

 

IV. MetodePembelajaran :

  • Jig Saw
  • Ceramah
  • Tanya Jawab

 

  1. Langkah-langkah Pembelajaran:
No Kegiatan Pembelajaran Pengorganisasian
Siswa Waktu
Kegiatan Awal  

10 menit

1
  1. Salam pembuka dan membaca basmalah (religius)
  2. Ramah tamah (Tanya kabar dan absensi)
  3. Menyampaikan tujuan, apersepsi dan motivasi mengenai materi pelajaran
k
Kegiatan Inti
2 Eksplorasi :

  1. Guru meminta siswa untuk mengeluarkan buku catatan dan bolpoin. (disiplin)
  2. Guru membagi siswa menjadi 3 kelompok, dimana kelompok 1 akan mencatat mengenai pengertian khalifah, kelompok 2 mengenai syarat-syarat khalifah, kelompok 3 Pengangkatan khalifah menurut sejarah islam.
k/g 5 menit
3 Elaborasi :

  1. Setelah semua siswa duduk dengan rapi pada kelompoknya masing-masing, kemudian guru membagi materi berupa lembaran ke masing-masing kelompok. Kemudian guru menerangkan cara permainannya, yakni:
  • satu orang di masing-masing kelompok membacakan apa yang tertulis di kertas tersebut dan yang lain mencatatnya. (bekerja sama)
  • setelah semua selesai mencatat, 1 orang yang membacakan materi tadi pada tiap-tiap kelompok tetap tinggal di dalam kelompok tersebut dan 4 orang yang lainnya menyebar ke masing-masing kelompok yang lain dan nantinya dalam masing-masing kelompok itu akan ada siswa dari kelompok 1,2, dan 3 yang kemudian mereka secara bergantian mendekte catetan yang mereka telah catat di kelompoknya masing-masing tadi. (bertanggung jawab)
  1. Setelah semua selesai mencatat siswa kembali ke tempat duduknya yang awal dan guru menerangkan di depan kelas tentang materi yang telah mereka catat.
k/g

 

35 menit
4 Korfirmasi :

Guru menunjuk siswa dan memberikan pertanyaan sesuai dengan materi yang sudah dijelaskan. Setelah dirasa cukup guru mengakhiri pelajaran dengan memberi kesempatan kepada peserta didik untuk berbicara baik menanyakan hal-hal yang kurang difahami, sanggahan maupun masukan atas pelajaran tentang prinsip-prinsip ibadah tersebut. (berani bertanya dan mengungkapkan pendapat)

k/g 20 menit
 

Penutup

5
  1. Guru memberikan tugas pekerjaan rumah.(bertanggung jawab)
  2. Guru menyimpulkan materi tentang prinsip-prinsip ibadah kepada seluruh peserta didik dan memberikan pesan bahwasanya macam-macam ibadah yang sudah diketahui harus bisa diaplikasikan pada kehidupan sehari-hari. (religius)
  3. Membaca hamdalah dan do’a kafaratul majlis
  4. Salam penutup
k 10 menit
6 Evaluasi ( terlampir )

Berupa tugas pekerjaan rumah

i 1 minggu

Keterangan: i = Individual;   p = berpasangan;   g = group;   k = klasikal.

 

  1. Media Pembelajaran :
  • Buku paket PAI Fikih MA kelas X
  • Lembaran kertas berisi materi

 

VI. Penilaian:

 

  1. Prosedur Tes:
  • Tes awal : tidak ada
  • Tes Proses : ada
  • Tes Akhir : ada
  • Tes awal : –
  • Tes Proses : Pengamatan
  • Tes Akhir : Tertulis
    • Tes awal: –
    • Tes proses:
  1. Jenis Tes:
  1. Alat Tes:
  1. Apa pengertian dari khalifah?
  2. Apa syarat-syarat menjadi khalifah?
  3. Bagaimana saja cara pengangkatan khalifah menurut sejarah islam?

 

NO Indikator NILAI
nama nama nama nama
1 Keaktifan peserta didik ketika terlibat dalam permainan Jig saw
2 Kedisiplinan siswa dalam memiliki catetan atas materi yang disampaikan.
3 Ketepatan siswa dalam menjawab pertanyaan dari guru
4 Keaktifan dalam bertanya dan mengungkapkan pendapat.

 

  • Tes akhir:

Buatlah resuman yang membahas tentang ibadah khassah (khusus) dan ibadah ‘ammah (umum) minimal 1 halaman buku tulis.

 

 

 

 

Semarang, 29 Agustus 2013

 

Mengetahui,                                                               Guru PPL

Guru Pengampu Fikih

 

 

 

Ustadz Zamroni Latif                                                Siti Hana

                                               

 

 

 

 

 

Saran Guru Pamong:

………………………………………………………………………………………………………………………………………..

………………………………………………………………………………………………………………………………………..

………………………………………………………………………………………………………………………………………..

………………………………………………………………………………………………………………………………………..

………………………………………………………………………………………………………………………………………..

………………………………………………………………………………………………………………………………………..

………………………………………………………………………………………………………………………………………..

………………………………………………………………………………………………………………………………………..

………………………………………………………………………………………………………………………………………..

………………………………………………………………………………………………………………………………………..

………………………………………………………………………………………………………………………………………..

………………………………………………………………………………………………………………………………………..

………………………………………………………………………………………………………………………………………..

………………………………………………………………………………………………………………………………………..

………………………………………………………………………………………………………………………………………..

………………………………………………………………………………………………………………………………………..

 

 

 

 

 

 

 

Khalifah dan tata cara pengangkatannya

 

  1. Pengertian khalifah

Khalifah adalah orang-orang yang mewakili umat dalam urusan pemerintahan dan kekuasaan serta dalam menerapkan hukum-hukum syara’.

Dengan kata lain, Khalifah merupakan orang-orang yang menggantikan rasulullah SAW  dalam kedudukannya sebagai pemimpin dan kepala negara setelah beliau wafat.

 

  1. Syarat-syarat khalifah

Untuk menjadi khalifah, seseorang harus memenuhi syarat-syarat sebagai berikut:

  1. Beragama islam
  2. Memiliki ilmu pengetahuan yang cukup luas
  3. Mampu melaksanakan pengawasan terhadap semua aparatur pemerintahan dalam melaksanakan hukum, peraturan, dan perundang-undangan yang berlaku
  4. Adil
  5. Tidal cacat fisik
  6. Dipilih oleh rakyat

 

  1. Pengangkatan khalifah

Pengangkatan khalifah menurut sejarah islam:

  1. Pemilihan yang dilakukan oleh pemimpin umat islam (ex: pengangkatan khalifah Abu Bakar As-Shiddiq)
  2. Pengangkatan khalifah menurut usulan khalifah terdahulu (ex: pengangkatan khalifah Umar bin Khattab)
  3. Melalui pemilihan umum yang langsung dipilih oleh seluruh rakyat (ex: pengangkatan  khalifah Umar bin Abdul Aziz)
  4. Pengangkatan khalifah melalui persetujuan rakyatnya (ex: Pengangkatan sultan Salim dari mesir karena dinilai berjasa dalam mengembangkan Islam)

 

RPP FIKIH

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Agustus 1, 2014 in catatan